Suatu Saat Kamu Akan Tahu Arti Larangan


laranganMata masih bengkak effect tetes air mata berlinang dikeheningan malam tak sanggup menahan sakit secara tiba-tiba. Namun dipagi hari sudah disuguhi teh hangat kayu aro merupakan terbaik di Indonesia, roti sobek selalu disandingkan secangkir teh, kondisi kamar sudah tertata rapi dan tumpukan bacaan belum diselesaikan. Tumpukan buku itu adalah teman selama liburan semester, pelarian dari kesunyian dan salah satu cara mendapat good idea. Dengan menikmati alur cerita dan redaksi yang dituangkan penulis dalam buku mengantar diri untuk berpikir, berbicara dan tersenyum betapa banyak ilmu pengetahuan belum dimiliki serta tak diketahui. Sebagaimana dijelaskan sebuah hadist bahwa ilmu yang dimiliki oleh manusia ibarat setetes air. Atas dasar itu pula manusia harus terus belajar, menganalisa dan membaca disetiap waktu.

Jendela kamar sudah terbuka sehingga terlihat jelas sinar matahari sudah terang menerang dan angin pagi juga mengipas-gipas gorden putih. Sementara dari arah belakang tepatnya sekitar dapur terdengar suara motor metic sedang dihangatkan. Tidak hanya manusia yang membutuh kehangatan dipagi hari akan tetapi makhluk mati juga perlu dihangatkan dulu sebelum beroperasi.

Keadaan seperti ini merupakan tempat paling nyaman berduan dan tenang menatap leptop. Kondisi ini jua membawa terhanyut dalam samudra kata-kata, tak menyadar telah menghabiskan waktu hingga ribuan detik dan tak akan meloneh dari screen leptop hingga sangat matahari tergantikan rintihan hujan. Taktala pikiran mulai meng-Recall kembali beberapa ide untuk dituangkan didalam leptop secara selintas terpikir dengan kata larangan diperoleh dari old brothers ketika usia belasan tahun.

Ketika berseragam abu-abu teramat sering dilarang oleh old brothers terutama saat memegang bacaan seperti majalah anak gaul, majalah bintang dan bernuansa anak Muda. Kemudian dilarang duduk-duduk pinggir jalan maklum anak-anak desa bila telah sore tiba maka mulai duduk didepan rumah atau pinggir jalan. Bila sudah membaca ditegur dan diganti bacaan majalah sabili. Seandainya tertampak duduk depan rumah atau pinggir jalan mulai dapat kode untuk segara  pulang.

Syukurnya larangan itu banyak diperoleh ketika berseragam abu-abu, setelah kuliah tak dapat larangan lebih banyak diarahkan dan dipantau dari jauh. Kenapa waktu berseragam abu-abu banyak mendapat larangan dibanding waktu kuliah? Karena masa berstatus pelajar dianggap pikiran belum dewasa dan belum mempunyai tujuan hidup yang jelas. Sedangkan memasuki area perkuliahan secara berlahan-lahan larangan tak ada lagi karena mulai diberi amanah untuk mandiri, bertanggung jawab, menata hidup sendiri dan sesekali-sekali dievaluasi.

Kebebasan yang diberikan masa kuliah pada dasarnya ingin melihat apakah bisa memilih jalan hidup, kegiatan dan teman yang baik. Sebab banyak diketemui orang berstatus mahasiswa tak bisa menata pikiran, hati dan sikap lebih dewasa serta mandiri. Apabila berstatus mahasiswa tak bisa menata pikiran lebih dewasa berarti sama saja seperti anak SMA. Sebagai diketahui bersama tujuan kuliah salah satunya membentuk karakter dan pikiran bijak. Mari mengutip kalimat Dedi Cobbuser “Kuliah tidak menjamin manusia menjadi kaya akan tetapi kuliah membuat manusia menjadi banyak pilihan hidup dan berpikir bijksana”.

Waktu itu tak tahu kenapa old brothers begitu getol melarang membaca majalah tersebut dan tak mengizinkan duduk dipinggir jalan. Padahal content biasa-biasa saja dan menyambut malam dipinggir jalan Cuma menghibur hati. Setiap dilarang selalu ada rasa kesal dan protes dihati. Kini menyadari bahwa setiap larangan dari keluarga atau saudara memiliki tujuan yang baik terutama bagi  kebaikan diri sendiri. Serupa dengan Allah memberi larangan kepada manusia jangan mendekati zina, jangan meminum khamar, jangan menyebar fitnah dan jangan mencuri. Sebab dibalik pelarangan itu Allah tahu mudratnya seperti apa dan bagaimana.

Sayangnya banyak orang tak mengindahkan larangan baik larangan dari Allah maupun larangan dari orang tua serta saudara. Tetap menikmati godaan-godaan dengan terhanyut berlebihan. Disaat dilarang mungkin tak terpikir bahwa larangan itu memilki komposisi kasih dan cinta. Lebih dominan berasumsi bahwa mereka melarang tidak sayang dan sangat membatasi gerak-gerik. Berjalan dengan waktu ketika usia bertambah maka saat itu akan menyadari betapa larangan dari orang tua, keluarga dan saudara mengandung energi cinta, cahaya kebaikan serta kasih seperti dialami oleh penulis sendiri.

Sangat beruntung waktu seragam abu-abu manut dengan larangan old brothers. Andai saja waktu itu tak dilarang mungkin tak memiliki ketertarikan dengan bacaan dan mengkoleksi buku-buku. Jikalau tak memiliki hobby membaca mungkin tak mempunyai kebiasaan menulis.  Lagi pula baca dan menulis dua hal tak bisa dipisahkan dalam kehidupan. Ibarat membedakan AYAM atau TELUR lebih dahulu begitu juga dunia menulis dan membaca. Susah menentukan mana kebiasaan harus dihulukan antara MENULIS atau MEMBACA. Jika ada yang suka baca tapi tak bisa menulis perlu dipertanyakan. Begitu juga sebaliknya seandainya orang tersebut mempunyai talenta menulis tapi jarang membaca itu juga mustahil karena kesegeran ide serta proses kreatif seseorang salah satu tergerak dari kebiasaan membaca.

Maka bagi adik-adik Pelajar atau perempua jika dilarang oleh orang tua, keluarga, saudara maka ikuti larangan mereka. Jangan cepat mengatakan mereka mencontrol kalian, jangan berkesimpulan meraka tak sayang, jangan pula berasumsi mereka selalu melarang dan menindas. Padahal dibalik pelarangan itu begitu mengunung cinta dan kasi mereka agar tak tergelincir dari hal-hal negative. Kemudian yakin dan percaya dibalik pelarangan tersebut ada suatu kebaikan yang terungkap beberapa tahun kemudian.

Perlu diingatkan juga larangan seperti apa yang harus diikuti yaitu pelarangan menjauhi hal-hal negative. Seperti larang pulang malam, larang pacaran, larang berteman dengan orang tak baik dan larang membuka kerudung.  Seandainya mendapat larangan melakukan positif maka diskusi kembali dengan keluarga kenapa dilarang dan apa alasannya mereka. Jika tanpa alasan dan apa yang dilakukan itu tidak melabrak aturan Allah dan aturan hukum maka perjuangan kebaikan itu dengan maksimal bahwa apa yang dilakukan memberi hal positif bagi hidup untuk saat ini dan bermanfaat akan mendatang.

Menabur Cinta Dengan Kata:   “Taburkan Sejuta Kebaikan Selagi Masih Ada Kesempatan Tak Peduli Penilaian Yang Penting Itu Kebenaran Yang Memiliki Landasan Untuk Kebaikkan

Penulis Muda Kerinci


kerinci1Ketika menyebut Kerinci maka yang langsung teringat gunung Kerinci, Danau Kerinci, Hamparan Teh Terluas di Indonesia, penduduk dengan ciri khas putih, pendek, bermata cipit dan pesek serta kabupaten terjauh dari Provinsi Jambi. Untuk bersua dengan tanah Kerinci perlu menempuh perjalan yang cukup lama dan melewati hutan yang masih terjaga. Untuk berjumpa dengan sesuatu yang indah-indah pada dasarnya memang harus melewati perjalanan jauh yang berbelok-belok.

Meskipun harus melewata perjalan jauh, penat dan menelusuri hutan ketika telah memasuki Kerinci semua capek terobat dengan sejuknya Kerinci serta indah alam yang tak bisa diwakili oleh kata apapun kecuali syukur. Air nan jernih membuat ikan hidup tenang disungai, hamparan padi menguning semakin Kerinci berwarna, pohon besar mencirikan Kerinci memiliki alam sehat bagi kehidupan, dan sayur mayur tumbuh dengar mekar mengisyarakat tanah Kerinci subur.

Ketika sudah berada di Kerinci diyakini tak berhenti-hentinya bertasbih, terkagum dengan sang pencipta karena begitu pandai Allah mengukir keindahan alam sangat menenangkan jiwa. Anim sendiri bersyukur dilahir dan dibesar di Alam Kerinci. Disana ukiran kehidupan telah dipahatkan dengan nada kenangan dan kebahagian. Kemana pun kaki melangkah maka tetap teringat dengan kota sakti penuh keajaiban dan energi.

Kerinci menjadi salah kabupaten di Indonesia direkomendasi untuk dikunjungi karena selama ini kota sakti tersebut dianggap sebagai negeri diatas awan. Dalam hati paling dalam berharap ada yang mencerita tentang Kerinci melalui novel atau film karena terlalu sedih bila keindahan penuh eksotik tak diulas oleh penulis muda Kerinci. Ini tugas utama penulis muda Kerinci.

Kerinci tidak hanya memiliki potensi alam yang bagus, kaya akan adat istiadat, kaya bahasa, kaya panaroma akan tetapi juga kaya dengan SDM misalnya dalam bidang penulisan. Bicara penulisan maka langsung terkoneksi dengan penulis. Untuk saat ini ada beberapa penulis muda dari Kerinci yang sudah memiliki karya berupaya buku. Diantara penulis muda Kerinci yang dikenal dan menghasil beberapa buku yaitu Mohm.Adrizal telah menghasil dua buku sekaligus sebagai ketua FLP wilayah Jambi, Wasril Tanjung (Mantan presma UNJA) juga tak kalah keren di usia muda di Tahun sama mampu menulis empat buku dengan judul yang sangat menarik bahkan karya sangat melekat dihati, Aan Sukuri (Mahasiswa Imam Bonjol Padang) mengajak pembaca menjadi pemuda berdasarkan islam juga telah berhasil menambah penulis muda Kerinci dan Testiani (Akademisi) lebih fokus pada genre ilmiah, terkadang juga bersentuh dengan artikel lepas maupun opini serta berbagai tulisan dikrim kedakwatuna banyak dikutip oleh blogger lain untuk dipublish blog mereka masing-masing.

Mereka adalah asset yang sangat berharga bagi Kerinci dan perlu perhatian dari pemerintah Kerinci untuk memberi semangat, memfasilitas dan mengapresiasi anak muda tersebut. Sebagaimana diketahui bersama kenapa Yogya menjadi unik karena dikota tersebut begitu banyak penulis produktif, kenapa wisata yogya terkenal hingga dibaca oleh orang luar itu juga peran penulis yogya yang tak henti-henti mengulas yogya dari berbagai perspektif. Sungguh berharap Penulis muda Kerinci seperti disebut diatas memberi kontribusi nyata bagi perkembangan Kerinci melalui tulisan. Andai keempat penulis muda Kerinci saling sharing ide dan terus berdiskusi meyakini Kerinci akan menjadi distinasi wajib dikunjungi oleh mereka yang menyukai adventure atau travelling.

Sayangnya penulis muda Kerinci belum memiliki forum khusus penulis Kerinci. Andaikan saja ada forum penulis Kerinci tentu sangat bermanfaat karena bisa mewadai penulis muda Kerinci yang berbincar-bincar diberbagai daerah bisa disatukan dalam sebuah komunitas mulia. Sehingga melalui tangan yang lincah, ide yang cemerlang dan kegesitan mereka bisa menyuarakan Kerinci pada dunia melalui tulisan. Tidak hanya menyuarakan Kerinci akan tetapi bisa menjadi wadah untuk menarik pemuda Kerinci lebih banyak tertarik untuk menekuni dunai menulis karena alam Kerinci adalah tempat sangat bagus dijadikan ruang untuk menulis. Menunggu muda Kerinci yang lainnya menampakkan taring ide dan keberanian untuk tampil diruang public. Alam Kerinci menghamparkan berbagai ide dijadikan pragaraf-pragaraf kalimat menggugah bagi pembaca. Atau memang selama ini belum ada yang menulis Kerinci dengan genre fiksi dari berbagai perspektif karena Allah menakdirkan keempat penulis muda Kerinci yang menulisnya dengan ramuan mansyur.

Menabur Cinta Dengan Kata:   “Taburkan Sejuta Kebaikan Selagi Masih Ada Kesempatan Tak Peduli Penilaian Yang Penting Itu Kebenaran Yang Memiliki Landasan Untuk Kebaikkan

Selebritis Intelektual


road-to-successSudah teramat sering mba Anim mengikuti pelatihan penulisan dari sifat fiksi hingga berbau ilmiah. Sementara yang berkaitan Ilmiah sudah berhasil membuktikan bahwa mba Anim bisa menulis beraliran tersebut. Sedangkan berkatagori fiksi khususnya Novel masih berupaya meyakinkan diri apakah bisa menjadi novelis karena selama ini terbiasa berpikir berbau teori/ilmiah. Sehingga mengalami kesulitan juga untuk merubah kebiasaan yang telah ternanam indah dalam sanubari suci. Berharap bisa dan terus berikhtiar agar bisa menghasil novel memiliki nuansa pencerahan bukan sebatas mengangkat isu-isu percintaan anak muda zaman sekarang.

Apa salahnya menjadi akademisi berhati romantic dan memiliki jiwa imajinasi lebih tinggi dari langit, lebih dalam dari lautan, lebih luas dari samudra serta lebih sejuk dari embun pagi. Untuk menjadi novelis bekal utama harus dimiliki yaitu harus punya daya imajinasi liar, lincah, produktif dan mencerahkan serta terus membaca bacaan fiksi dengan tujuan bisa membandingkan bagaimana cara penulis tersebut meramu ide menjadi suatu yang sangat berkesan atau menyentuh hingga pembaca menjadi muek-muek. Sebagai salah satu tips yang diberikan mba Sinta diworkshop penulis bahwasanya cara mensetting atau mengubah pikiran terbiasa ilmiah berubah fiksi diperbanyak membaca genre fiksi lalu diperkuatkan dengan terus menulis fiksi. Seandainya bisa membagi waktu menjadi dua bagian yaitu malam dipergunakan untuk menulis fiksi maka siang dimanfaatkan untuk merangkai ilmiah. Mungkinkah bisa seperti ini!!!

Tentu banyak alasan kenapa harus menjadi novelis karena dengan terwujud dan tercapai keinginan tersebut. Bisa menjadi selebritis intelektual yang memiliki kemampuan menulis ilmiah dan romantic. Kata selebritis intelektual didapat dari salah satu penulis wanita di Indonesia yang sudah memiliki karya berupa novel hingga belasan. Bayangkan saja penulis nan munggil yang berkacamata itu saja bisa menjadi novelis. Sementara memiliki tanggung jawab lebih dalam keluarga masih bisa menyisahkan waktu untuk terus menghasilkan karya. Bagaimana dengan mba Anim? Belum punya amanah apapun tapi kenapa waktu disia-siakan belaka. Bayangkan saja suatu teori bisa ditransfer menjadi romansa yang mudah dipahami. Entah  kenapa mereka yang menjadi seleberitis intelektual sepertinya mereka mempunyai pesona dan kharismatik tersendiri.

Pesona pertama yaitu mereka bisa mengembangkan satu kata atau objek menjadi kompleksitas sehingga memiliki ruh yang hidup. Bahkan seolah-olah yang diceritakan adalah suatu kenyataan. Padahal itu hanya sebatas ilusi terpikir secara lintas dalam mind. Lalu pesona kedua mereka yang berhasil menulis novel mereka mempunyai imajinasi yang terkira dan tak dimiliki oleh orang.  Serta masih ada beberapa lagi alasan membuat mba Anim terpesona dengan mereka yang berhasil menjadi novelis.

Kita lihat saja apakah di tahun 2016 mba Anim akan membuahkan atau menghasilkan sebuah karya “Novel”? Seandainya itu terwujud betapa bersyukur serta bahagianya karena  hal itu pula yang akan mengajak dan mengantarkan Mba Anim menjadi selebritis Intelektual. Selain itu effect diraih ketika menjadi selebritis intelektual yaitu berharap bisa jalan-jalan gratis hingga ke belahan benua yang belum pernah diinjak sama sekali, menghadiri workshop penulis lalu membagi pengalaman hidup bagaimana bisa menulis yang bergenre teori dan fiksi. Telah menjadi rahasia umum bahasa Indonesia kekurangan penulis dan teramat jauh perkembangan dunia menulis dibandingkan dengna Negara ASEAN lainnya.

Tak Cuma itu alasan berkeinganan menjadi selebritis intelektual melainkan terdorong dari salah satu nasehat yang sangat bijak, terutama bagi kita yang tak dilirik oleh masyarakat, bukan dari keluarga kaya dan bukan dari keluarga ulama. Maka nasehat ini sangat cocok bagi mba Anim dan bagi siapapun ingin menjadi orang berarti yaitu “JIKA KAMU BUKAN ANAK RAJA/ULAMA MAKA MENULISLAH”. Silahkan mengartikan ungkapan tersebut menurut perspektif masing-masing. Temui apa makna terdalam dari kalimat singkat tersebut. Kemudian renungi kenapa penting menulis bagi siapapun. Untuk mencapai hal itu, maka ada banyak hal utama harus dilakukan yaitu terus menerus menulis berdasar ilmiah dan fiksi.

Biarkan  mengantungkan mimpi pada Mu, sebarkan diruang public, membiarkan siapapun membaca atau mendoai dan secara terus menerus berupaya agar mendapat keridhoan dari Engkau bahkan bumi serta isinya juga memberi support agar bisa menjadi “SELEBRITIS INTELEKTUAL”.

Menabur Cinta Dengan Kata:   “Taburkan Sejuta Kebaikan Selagi Masih Ada Kesempatan Tak Peduli Penilaian Yang Penting Itu Kebenaran Yang Memiliki Landasan Untuk Kebaikkan

%d bloggers like this: