Jalan Rabbi Tetap Dirindukan


Bismillah….

Sehari setelah putaran kedua PILKADA DKI, diruang dosen penuh dengan diskusi dunia politik.  Bukan saja diruang dosen bahkan dunia sosial media dipenuhi pembicaraan atau tagar pilkada. Hingga saat ini masih dibahas aroma pilkada misalnya tagar move on atau gagal move on hihihihi^__^. Semua dosen yang ada dimeja petak ingin ikut berbicara dan ingin ikut mendengar. Seolah-olah sudah menjadi pengamatan politik. Tak jauh berbeda dengan analisis yang dipaparkan oleh pengamat politik dan konsultan politik, memenangkan nomor tiga. Dari jauh atau sekitar 10 langkah dari meja diskus mendengar secara sayup-sayup karena semari membimbing mahasiswa konsultasi final skripsinya. Setelah selesai langsung beranjak kemeja bundar yang berwarna biru. Secara, juga tak ingin tertinggal dari kehangatan diskusi. Semoga saja melalui diskusi mendapat hikmah |ciiiileeeeee gaya sangat hohoho|. Di meja bundar ada sekitar 7 Dosen begtu serius dan fokus membahas hasil putaran kedua. Bahkan semakin hangat. Dimeja petak atau bundar itu sering terjadi diskusi hangat dengan berbagai tema dan sudut pandang. Tak jarang pula dari meja petak itu terilham dan terinspirasi untuk melakukan sesuatu…|Heemmmm belagu huhuuuuu|

Namun dari diskusi sekitar satu jam lebih itu, ada point menarik dan ending dari diskusi sesunggahnya sudah tertuang dalam quote singkat dan terpublish di instragram Anim, sebelum terjadi diskusi. Awal mula membahas Pilkada putaran kedua tapi ujung-ujung membahas tentang toko nasional yang moderat atau aliran libral yang kembali kepada jalan kebenaran yaitu jalan islam sesuai Alquran&hadist. Jalan menuntunkan untuk menjalankan sunnah-sunnahNya. Bahkan sudah banyak contoh bagaimana heroiknya mereka yang menantang jalan Allah kembali mengakui kebenaranNya. Awalnya begitu nyinyir dan begitu antusias menabur isme-isme. Namun akhirnya tetap sadar bahwa isme yang dibanggakan selama ini hanya eutopia.

Pada hakikatnya perjalanan adalah salah satu cara untuk mentadaburi dan mencari makna hidup. Dari makna hidup akan bersua konsep “dari mana dan hendak kemana”. Dalam perjalanan bermacam diketemui dan dialami. Ada kala perjalan menanjak, menurun, berkelok dan lurus. Beragam perjalanan tersebut, membutuh rem dan gas.  Rem digunakan untuk menghentikan hal-hal tidak baik atau berunsur kehajatan serta kemaksiat. Jika tidak direm bisa bermuara pada keburukan dan kehinaan. Sementara gas digunakan untuk terus melaju melakukan kebaikan dan meraih kebenaran. bila bersua dengan kebenaran dan kebaikan maka gas sekuat mungkin. Agar bisa bersua dengan nama hidayah yang berbuah pahala bernilai keberkahaan. Kedua hal itu harus dimiliki seorang petualang untuk berjalan dan berjalan. Namun sejauh apapun perjalanan dilalui dan apapun namanya perjalan dijalankan. Tetap manusia itu dan pada dasarnya rindu dengan jalan ilahi. sebagaimana contoh nyata dan fakta disekitar Anim atau melalui bacaan. Bahwasanya sejauh-jauhnya perjalan dilalui tetap jalan Rabbi dirindukan. Kenapa!Kenapa!Kenapa!

Karena, jalan ilahiah itu umpama rindu dengan kampung, karena sejauh kita mengeliling berbagai kota tetap desa tempat dilahirkan dirindukan. Kemudian jalan iliah adalah jalan membawa kedamaian, keberkahaan dan jalan menjanjikan keselamatan dunia ataupun akhirat. Sebagaimana dijelaskan dalam buku Al-Hikam bahwasanya ruh/batin manusia hanya bisa diberi nutrisi dengan kedekatan dengan Allah. Tidak bisa dipenuhi dengan harta, jabatan, apalagi dengan kekuasaan. Hal itu hanya bisa memenuhi kebutuhan fisik semata. Padahal fisik tanpa ruh hanyalah bangkai tanpa bernilai. Dengan adanya ruh dalam diri manusia menjadi manusia paripurna. Makanya ruh itu dari Allah maka akan kembali kepadaNya jua. Jadi itu lah alasan kenapa kita harus kembali pada jalan ditetapkan Allah demi memenuhi nutrisi ruh. Sebab ruh tanpa nutrisi dunia terasa sempit, hamba dan gelisah. Dan bentuk syukur serta sadar bahwa perjalan sesungguhnya jalan menujuNya.  Bagi kita belum kembali pada jalanNya, ayo bergegas dan berlari kembali pada jalan penuh tuntutan. Mumpung masih ada kesempatan untuk kembali pada jalan kebenaran.

Menabur Cinta Dan Kebaikan Dengan Kata:   “Taburkan Sejuta Kebaikan Selagi Masih Ada Kesempatan Tak Peduli Penilaian Yang Penting Itu Kebenaran Yang Memiliki Landasan Untuk Kebaikkan

Jangan Tertipu Kehidupan Dunia


Hari ini, Anim memutuskan makan di kafe banyak digemari generasi millineal. Teramat sering melihat photo kafe ini diruang social media.  Wajar generasi millineal tertarik dan betah berada dikafe ini, karena setiap sudut kafe terdesain dengan kekinian. Hal kekinian merupakan hal sangat disukai dan dipuja-puja oleh generasi millineal. Meskipun tidak sesuai dengan konsep kearifan lokal. Siapapun berada dikafe ini tentu akan akan terpesona dan terlena keindahan dari konsep yang diusung. Kedatangan Anim dikafe ini, bukan terprovokasi oleh photo-photo millineal di ruang sosial media yang bertaburan, melainkan sudah lama berniatkan kesini namun momentum belum tepat dan tidak alasan kenapa harus berada dikafe ini.

Sampai dikafe bernuansa westten klasik, sekitar jam tiga lewat 15 waktu Indonesia bagian barat. Selama perjalanan menuju kafe, pikiran Anim terbang entah kemana-mana. Sesekali terpikir dengan bundo kandung dikampung, kemudian muncul pula dengan cita-cita besar masih berusah untuk diwujudkan. Kendatipun pikiran jauh kemana, tapi masih fokus melihat jalan yang dipadati oleh kendaraan.  Kehadiran Anim dikafe ini tak lain tak bukan untuk memenuhi janji pada dirinya, telah menyelesaikan proposal penelitian dengan nilai sangat pretesius. Mengarap proposal penelitian ketika jiwa tergoncang begitu dahsyat oleh perasaan dan saat harus bertarung dengan rasa sendiri dalam mencari solusi demi ketenangan batin.

Setelah Anim menghabiskan menu dipesan dan Satu jam kemudian…

Tiba-tiba ada tamu Kafe berombongan dan membuat mata Anim tertuju pada mereka. Sejak turun dari mobil hingga duduk ditempat yang telah mereka pesan, tak berhenti mengalih pandangan.  Bagaimana tidak Anim menoleh pandangan pada mereka, karena kehadiran mereka sangat boombastis. Apalagi yang melekat atau dibawa mereka semua membuat mata perempuan lapar mata secara serba indah dan branding. Tas lagi trands, sepatu dengan highhell begitu tipis, warna baju nan cerah, dan dihiasi kacamata. Syukurnya tak pakai celena ketat tapi kompak pakai rok levis.  Wanita mana tak suka dengan bawaan ibu-ibu couple tersebut.

Sepertinya bukan Anim saja yang melirik mereka. Akan tetapi meja nomor enam dan meja nomor satu ikut melirik. Kedua meja tersebut berjarak tiga meja dari Anim duduk. Semari menyentuh tab Anim, diam-diam menyimak pembicaraan mereka yang serba duniawi, yang tak jauh dari dunia wanita dan terdengar juga sesekali mereka membicarakan anak-anak mereka sekolah favorit.  Pembicaraan hangat mereka ditemani dengan makanan bertumpukan dimeja. Sepertinya rombongan ibu copule itu sengaja pesan makanan dengan porsi banyak. Satu orang ibu memesan 1 hingga 3 jenis makanan. Namun tak bisa terlihat jelas menu apa yang dipesan oleh ibu-ibu couple. Saat menu telah terhidang ada beberapa ibu-ibu couple minta diphotokan dengan latar menu makanan yang telah dipesan. Bahkan sampe tiga kali ketawa mereka pecah dan membuat sebagian tamu yang lain melirik pada mereka. Ntah apa yang mereka ketawakan.

Tiba-tiba hati kecil mengeluarkan pertanyaan. Beginikah ibu-ibu masa kini!!! Dan ibu-ibu hidup diperkotaan. Jujur dan sungguh Anim belum bisa memahami apalagi mengerti tingkah para rombongan ibu-ibu berbaju couple tersebut. Entahlaahhhh….mungkin dunia Anim dan Ibu-ibu couple tersebut terlalu berbeda jauh ibarat kota dengan desa. Ibarat samudra dengan sungai. Ibarat pesawat dengan bejak. Sehingga membuat Anim geleng kepala berulang-ulang.

Seusai Anim memberi pertanyaan pada diri sendiri dan belum terjawab pertanyaan sendiri. Tercenggang dan menarif nafas “uuppssss” secara pelan-pelan.

Melihat ibu-ibu rombongan tersebut berphoto gruoppi  |photo bareng| tak kalah dengan anak-anak remaja atau para gadis kekinian. Suasana kafe semakin menjadi-jadi saling lirik-melirik. Walaupun rombonga ibu-ibu diamati oleh tamu yang lain. Mereka tak hirau dan malah cuek saja dengan terus tertawa dan seolah-olah kafe ini sudah dibooking mereka semua. Terkejut saja mengamati tingkah seorang ibu. Ibu yang menjadi madrash dan tauladan bagi generasi millineal.  Tapi diruang public mempertontonkan sikap seperti anak gadis dan generasi millienal. Tidak hanya itu, ada salah satu ibu dari rombongan ibu-ibu couple tersebut, cetus minta di”tag”kan. Berarti photo mereka sudah dipublish disosial media…. MasyaAllah…Anim mengerinyik dahi sesaat dan sambil meminjamkan mata. Tak tahu mau bilang apa lagi!!! Dunia emang telah berubah dan berbeda.

Betapa bersahabat dan update nya para ibu-ibu couple dengan jejaring. Sesunggunya perilaku begini jika ditinjau tingkat generasi dalam perspektif infomrasi adalah efek dari teknologi. Hampir semua para generasi silent sudah mengikuti perilaku generasi digital native, dimanapun berada dan apapun kegiataan sepertinya wajib dipublish kesosial media. Emang benar kata teman, sangat susah mencari orang tak mau mempulish kegiataan atau photo disosial media. Mereka-mereka masih mempertahankan prinsip untuk tidak mempublish photo atau memanjang photo diruang sosial media adalah orang istimewa.  Seketika itu juga, teringat dengan mahasiswa Anim, karena gaya photo dan tingkah para ibu-ibu couple tersebut tak jauh beda dengan mahasiswa…”lagi-lagi Anim geleng kepala pelan-pelan dan terus menunduk kepala”. Ya Allah, jauhkan kami dan siapapun ingin berbaiki diri dari bersikap seperti itu, bukan kah kami adalah sebagai calon ibu dan tauladan bagi generasi Millineal.

Sehingga Anim kembali bertanya dengan diri sendiri. Siapa mereka dan apa profesi meraka? Begitu pedenya dan tak menghirau dengan lirikan mata tamu kafe yang lain. Mungkin mereka ini adalah komunitas arisan, rombongan pengajian, istri para pejabat atau meraka adalah kaum sosialita KW….|Anim berspekulasi dengan diri Sendiri|

Sebetulnya bukan kali ini saja, Anim menyumpai para ibu-ibu modern bergelayat begitu dan ini untuk kesian kali berjumpa. Apalagi Anim sudah hidup didua kota besar. Hanya saja dengan orang yang berbeda-beda dan lokasi yang berlainan. Namun kesamaan tetap saja mengedepankan keindahan dunia. Selama satu jam kurang,  Anim menyuri pembicaraan mereka dan tak ada satupun keluar kalimat atau pembicaraan bernuansa keagamaan. Semua pembahasan seputar tas branding, pakaian serba lux, dan pembicaraan seputara harta maupun jabatan. Seketika mulut Anin langsung berujar apakah ini lah dunia…. Penuh dengan permainan dan senda gurau???

Oh Tuhan, kenapa hari ini Engkau bersuakan dengan ibu-ibu modern ini!!! Hikmah apa hendak Engkau berikan pada Anim. Atau ada maksud yang lain Rabbi. Sesungguhnya ini adalah fenomena sosial. Bila Anim melihat ini dari sudut teori sosial adalah hal lumrah. Jika Anim mengamati dari sudut agama, etika dan budaya. Ini sungguh tak biasa. Setidaknya pertemuan para-para ibu-ibu couple mengingat Anim tentang dunia penuh dengan sendau gurau dan membuat manusia terlena atas keindahan-keindahan yang semu sehingga lupa kehidupan sesungguhnya. Sebagai Engkau jelaskan dalam Surah Ankabut ayat 64 “Dan tiadalah kehidupan dunia ini melainkan senda gurau dan main-main. Dan sesungguhnya akhirat itulah yang sebenarnya kehidupan, kalau mereka mengetahui”.

Sungguh benar Rabbi, apa yang Engkau jelaskan dalam Al-quran terjadi pada kehidupan manusia. Seperti Anim jumpai hari ini tentang dunia penuh permainan, sendau gurau dan penuh tipuan belaka. Hari ini, Anim paham bahwasanya tidak hanya ayat-ayat dalam Alquran saja harus ditaburi. Melainkan perjalanan kehidupan disekitar kita, begitu banyak mengandung pelajaran yang mengantar manusia menjadi bijak dan berpikir. Bahkan meyakini setiap perjumpaan dan pertemuan dengan siapapun selalu terkandung hikmah bagi mereka yang berpikir serta mau mengambil hikmah dari setiap perjalanan hidup.

Menabur Cinta Dan Kebaikan Dengan Kata:   “Taburkan Sejuta Kebaikan Selagi Masih Ada Kesempatan Tak Peduli Penilaian Yang Penting Itu Kebenaran Yang Memiliki Landasan Untuk Kebaikkan

Hal Terjadi Dengan Manusia Sudah Dijelaskan Dalam Alquran


 

TestianiQoutes64Alquran ini tidak ada keraguan dan merupakan ayat yang nyata. Sesungguhnya Alquran itu adalah kitab yang mulia. Alquran adalah bacaan yang sangat mulia. Alquran adalah pentunjuk bagi orang-orang bertakwa. Alquran penerang bagi seluruh manusia. Alquran adalah pedoman bagi manusia, petunjuk dan rahmat bagi kaum meyakini. Sesungguhnya Alquran diturunkan pada malam kemulian. Janganlah ragu menerima alquran. Jika ada manusia tetap dalam keraguan tentang alquran, Allah tantang manusia buat satu surah yang semisal alquran. Jika manusia dan jin berkumpul untuk membuat yangg serupa Alquran, niscaya mereka tidak akan dapat membuat yg serupa dengan yang lain, sekalipun sebagian mereka menjadi pembantu bagi sebagian yang lain.

Alquran membenarkan kitab-kitab yang sebelumnya. Dan apabila dibaca alquran, maka dengarlah baik-baik, dan perhatikan dengan tenang agar mendapat rahmat. Ketika sekumpul jin mendengar Alquran, mereka berkata sesungguhnya kami telah mendengar Alquran yang menakjubkan. Alquran adalah pentunjuk dan penawar bagi orang-orang mukmin. Alquran itu cahaya, yang ditunjuki kepada hamba-hambaNya.

 

Sesungguhnya dalam alquran itu terdapat rahmat yang besar dan pelajaran bagi orang-orang yang beriman. Alquran itu tidak lain hanyalah peringatan untuk seluruh ummat. Sesungguhnya alquran petunjuk kepada jalan yang lebih lurus dan memberi kabar gembira kepada orang mukmin yang mengerjakan amal saleh bahwa bagi mereka ada pahala yang besar. Alquran petunjuk dan pembeda antara hak dan bathil.

 

Alquran menjadi penawar dan rahmat bagi orang-orang beriman.alquran membawa kebenaran. Sebenarnya alquran itu adalah ayat-ayat yangg nyata didalam dada orang-orang yang diberi ilmu. Dan tidak ada yang mengingkari ayat-ayat Alquran kecuali orang-orang zalim. Dalam Alquran bermacam perumpamaan, tapi kebanyakan manusia tidak menyukai kecuali mengingkari dan saling membantah. Sesungguhnya alquran itu peringatan.sesungguhnya alquran amat banyak mengandung hikmah dan benar-benar tinggi nilainya

 

Menabur Cinta Dan Kebaikan Dengan Kata:   “Taburkan Sejuta Kebaikan Selagi Masih Ada Kesempatan Tak Peduli Penilaian Yang Penting Itu Kebenaran Yang Memiliki Landasan Untuk Kebaikkan

 

Temaram Senja Menyentuh Relung Jiwa


Teringat dimasa kecil dan dikampung bilamana senja telah datang terlihat kelalawar berbaris dari timur menuju barat. Selalu takjub melihat barisan kelalawar menuju barat dengan kekompakkannya. Namun nuansa begitu, tidak pernah disuakan lagi. Rindu dengan suasana senja masa kecil.  Apalagi ditengah kota begini dipastikan tak akan berjumpa  seperti itu.

Senja dikota hanya menjumpai orang-orang sibuk mengejar kenikmatan dunia yang tiada akhirnya dan terkadang azan magrib pun sering tak terdengar ditengah kota. Itu lah salah satu ciri-ciri kota. Jujur lebih menyukai senja dikampung halaman, disana bisa melihat kebesaran Allah dari langit senja penuh dengan ketakjuban dan melalui langit senja pula sering berpikiran tentang masa depan.

Hati kecil sangat mendorong untuk duduk didepan rumah semari menikmati senja. Sesaat kemudian sudah berada diatas teras dengan porselin putih-putih berbentuk kotak,  berdiri tegak menghadap kearah tenggelamnya matahari, sementara dihadapan ku ada tiga batang pohon pinang cukup tinggi, diluar pagar lalu lalang motor melewati, sedangkan langit-langit senja telah dihiasi warna kuning keemasan, warna langit sudah mulai berbeda dengan warna langit disiang hari dan ini bertanda pergantian waktu akan terjadi.

Akan tetapi, belum juga tanda-tanda penggeras suara yang mengeluarkan murottal dan azan dari mushalla. Semestinya jam segini sudah selayaknya terdengar suara ngaji. Kendatipun belum terdengar tetap menunggu, sekalian menatap keindahan langit senja dan senja menjelma menjadi irama pembuka pintu hati untuk terus bertasbih kepada sang maha kuasa hingga cahaya pagi. Sebagai insan memiliki jiwa romansa dan melankolis begitu terasa bahwa senja ini adalah seni menyodorkan ketenangan serta memunculkan gagasan.

Mulai terbuai dengan langit dan aura senja yang temeram. Seolah-olah hati kecil ditarik untuk menikmati senja dengan meminjamkan mata, merasakan ada sesuatu menyentuh jiwa, teringgap pula rasa sunyi, dan ada pula rasa berbeda hadir dalam relung-relung empusan nafas, tak tahu apalah makna dari rasa tersebut. Bahkan menyusup dalam tulang sum-sum. Semakin dipejam mata, semakin terasa aura senja membawa jiwa pada tempat yang berbeda untuk menghilangkan kegundahan. Tak jarang pula tersenyum memandang senja karena beranggapan bahwa sesorang yang masih dirahasiakan Allah  juga sedang terpaku menatap syahdunya senja.

Menikmati senja terkadang sebagai alternative menghilangkan penat dunia sering menyesakkan raga. Bahkan dibawah langit senja berbicara dengan Allah secara berbisik-bisik, agar setiap harapan-harapan terangkai dalam curahan bait-bait doa diperkenaankan dengan berkaah dan muhhabah.

Manakala sedang menghanyutkan seluruh raga terdengar suara azan membalut dunia. Walaupun suara tak begitu jelas terdengar, tiba-tiba lantunan syahdu menyeruak relung jiwa. Allahu Akbar…betapa maha besar Engkau Rabbi. Betapa indah suara kemenangan ini sehingga seketika mendadak membelah dan melilit hati, ini mengambarkan betapa dahsyatnya energi azan sedang beradu dengan suara hembusan angin. Saat itu juga, tanpa terasa teringat dengan suadara laki-laki “brothers” semasa remajanya sudah rajin mengumandang azan dimesjid kampung.

Bibir pelan-pelan mulai mengikuti suara azan dikumandang oleh mua’azzim. Ya Tuhan ku, jadikan hamba mu selalu mendengar panggilan Mu. Akui lantunan azan mampu mengikis kesombongan dan menghadirkan kesyahduan bagi para pencari Tuhan. Tidak jarang suara azan mampu menghantarkan hidayah bagi orang-orang mencintai kebenaran. Sejujurnya hidayah mudah diperoleh bilamana sungguh-sungguh membuka hati mencari kebenaran. Lusa dan seterusnya tetap betah menunggu keindahan senja dari Engkau Rabbi. Entah kenapa menaruh perhatian lebih dengan senja yang dihiasi lafaz-lafaz azan.

Menabur Cinta Dengan Kata:   “Taburkan Sejuta Kebaikan Selagi Masih Ada Kesempatan Tak Peduli Penilaian Yang Penting Itu Kebenaran Yang Memiliki Landasan Untuk Kebaikkan

Balut diri ku dengan doa mu “Mak dan Pak”


doa ibu

#TestianiPedia

Terbangun dipertigaan malam, ini adalah waktu sebagian manusia sedang lelap dan menikmati  mimpi-mimpi indah. Tapi ku berbeda dengan sebagain yang lain, dipertigaan malam keseringan terbangun seakan-akan ada  saja yang membangun. Ketika terbangun, tatapan kosong hanya bisa memandang tumpukan buku, lemari, loteng, bantal guling, selimut, alat-alat kosmetik  dan sesekali mengusap wajah. Langsung terhubung dengan raut wajah sudah tidak muda lagi. Rindu dengan suara ngaji pak dikala magrib dan subuh. Suaranya bagaimana nada-nada yang tak bisa teruntaikan, hanya bisa dirasakan semari meminjamkan mata. Lantunan ayat al-quran yang keluar dari suaranya bagaikan angin menyentuh  sukma. Terkadang kangen mereka membuat tersiksa sendiri dan tak jarang pula rasa itu membuat khusyuk berdoa padaNya untuk mereka. Bukan untuk kali saja terbangun teringat mereka dikehening malam, sudah teramat sering. Ini adalah bentuk kedekatan dan kedalaman emosional begitu kokoh antara ku dan mereka.

Jujur, tersiksa bila tak bisa menatap wajah tembem sudah berganti kerutan dan tubuh kekar sudah mulai kerobos termakan usia. Wajah tak pernah takut disengati matahari dan tangan tak berhenti mengenggam tanah demi menggais rezki untuk dia supaya bisa meraih mimpi menjadi orang terbaik dihadapan Allah. Sehingga wajah nan teduh itu diinggap oleh bintik hitam tersenggat oleh sinar violet. Wajah yang selalu melemparkan senyum terbaiknya, baik ketika dia bahagia maupun mendapat ujian. Bahkan telah memberikan segala hal padanya. Pemberian engkau begitu tulus tak pernah meminta balasan. Kendati sudah bisa mencari rezki secara kecil-kecilan, tak pernah putus memberi uang jajan untuk diri ini. Engkau begitu paham dan mengerti apa saja kebutuhannya. Ketika mengatakan ingin melanjutkan pendidikan engkau murung, paham kenapa engkau terdiam karena tak mau jauh darinya. Secara hampir sepuluh tahun kita berpisah bersua hanya moment tertentu.

Meskipun wajahnya dipenuhi kerutan tetap rindu tidur diatas pangkuannya semari mendengar coletahnya dan ingin menatap lama, terutama menetap mereka ketika terlelap tidur. Menatap wajah telah lelah membesari ku dari tak bisa apa-apa hingga bisa mengores tinta inspirasi, mengajari ku tentang arti kerasanya kehidupan. Mungkin begitu jua mereka menatap diri ku tatkala bayi. Mereka begitu senang menikmati proses perkembangan ku. Kini anak kecil yang terus engkau timang-timang, engkau elus-elus dengan doa, engkau genggam erat-erat tangannya kemana-mana telah beranjak dewasa. Walaupun sudah dewasa, tapi ku dihadapan kalian tetap dianggap anak kecil yang terus diarah, dituntut dan dingatkan. Bahkan jika Allah Kabul doa dengan rahmanNya dan biarkan waktu membuktikan bahwa dia juga ingin menjadi seorang ibu seperti engkau. Ibu tak pernah putus henti berdoa, ibu selalu tiap pagi menyisir rambut putrinya sebelum berangkat sekola lalu diikat dengan warna_warni pita. Sehingga begitu bertumpukkan bando dan bermacam ragam warna pita dimiliki.

Mengarahi ku pada jalan yang dicintai Allah dan setia menunggu dari perantauan. Teringat, pernah pada suatu ketika balik dari perantauan tanpa membawa apapun, terutama tidak membawa jinjingan yang berisi oleh-oleh seperti biasa dibawa ketika mudik. Ku akui salah, entah kenapa bisa tak membawa jinjingan. Sesampainya dirumah betapa hati sedih dan tersentil begitu dalam, terkhusus saat ponaan-ponaan imut menanya mana jajanan yang sering dibawa saat mudik. Padahal waktu itu ponaan-ponaan kritis, berlari-lari, memanggil dan memberi salim pada dia, tapi tak satupun mereka dapat kecuali pelukan hangat. Allahu Akbar… seketika itu jua, bola mata langsung dipenuhi genangan air mata bergelombang. Entah air mata apa namanya, mungkin ini nama air mata penyeselan dan air mata menyalahkan diri. Sejak peristiwa itu, berazam ketika mudik kekampung harus membawa jinjingan terutama membeli jajanan kesukaan  mereka dan Plus yang lain.

Tatkala usia semakin bertambah, semakin jauh kaki mengelilingi bumi Allah, bertambah kepahaman terhadap agama dan dunia. Semakin ku sadar dan paham bahwa sesungguhnya dibutuhkan adalah ridho dan doa engkau. Tanpa ridho dan doa engkau betapa susahnya ku menakluknya dunia. Tanpa ridho dan doa engkau sungguh rumit tak mendapat berkah ilmu dipelajari. Tanpa ridho dan doa engkau mana mungkin ku meraih surgaNya nanti. Tanpa ridho dan doa engkau tak mungkin sanggup bersemangat meraih mimpi yang terucap dalam doa ku. Tanpa ridho dan doa engkau tak mungkin tegar menghadapi warna-warni ujian yang membuat air mata deras menetes. Sepanjang waktu tetap butuh ridho dan doa mu karena masih banyak hal ingin dicapainya.

Oleh karena itu mak dan pak balut diri ku dengan doa mu disetiap waktu. Dengan itu semua akan mempermudahkan ku dalam menjalani kehidupan dalam rangka mengumpul pundi-pundi kebaikan dan pahala sebelum berjumpa dengan sang Rabbi yang maha cinta serta menghitungkan segala ucapan bahkan tindakan diperbuat. Allah terimakasih engkau masih panjang umur mereka sehingga ku masih mendapat balutan doa-doa mustajab mereka disetiap waktu. Kalian adalah harta begitu berharga bagi ia. Hingga kapanpun nama, senyum, nasehat, dan lemah lembut menambah energi tersendiri bagi ku untuk terus melangkah serta berangkat mengampai belum tercapai.

Semoga berjalan waktu, pergantian gelap menuju terang  penuh kilauan bisa terus memberi terbaik buat mereka dan tak berhenti mengabdi. Terutama doa terbaik buat mereka dikala dpertigaan malam. InsyaAllalh tiap doa, tilawah dan zikirnya selalu terselip nama  maka dan pak. Sebagaimana kata ustad berikan hal terbaik untuk orang tua. Berharap doa dilantunkan menambah point pahala bagi mak dan pak sebagai syarat menuju surgaNya karena memasuki surgaNya memerlukan banyak point-point kebaikan.

Menabur Cinta Dengan Kata:   “Taburkan Sejuta Kebaikan Selagi Masih Ada Kesempatan Tak Peduli Penilaian Yang Penting Itu Kebenaran Yang Memiliki Landasan Untuk Kebaikkan

 

Suatu Saat Kamu Akan Tahu Arti Larangan


laranganMata masih bengkak effect tetes air mata berlinang dikeheningan malam tak sanggup menahan sakit secara tiba-tiba. Namun dipagi hari sudah disuguhi teh hangat kayu aro merupakan terbaik di Indonesia, roti sobek selalu disandingkan secangkir teh, kondisi kamar sudah tertata rapi dan tumpukan bacaan belum diselesaikan. Tumpukan buku itu adalah teman selama liburan semester, pelarian dari kesunyian dan salah satu cara mendapat good idea. Dengan menikmati alur cerita dan redaksi yang dituangkan penulis dalam buku mengantar diri untuk berpikir, berbicara dan tersenyum betapa banyak ilmu pengetahuan belum dimiliki serta tak diketahui. Sebagaimana dijelaskan sebuah hadist bahwa ilmu yang dimiliki oleh manusia ibarat setetes air. Atas dasar itu pula manusia harus terus belajar, menganalisa dan membaca disetiap waktu.

Jendela kamar sudah terbuka sehingga terlihat jelas sinar matahari sudah terang menerang dan angin pagi juga mengipas-gipas gorden putih. Sementara dari arah belakang tepatnya sekitar dapur terdengar suara motor metic sedang dihangatkan. Tidak hanya manusia yang membutuh kehangatan dipagi hari akan tetapi makhluk mati juga perlu dihangatkan dulu sebelum beroperasi.

Keadaan seperti ini merupakan tempat paling nyaman berduan dan tenang menatap leptop. Kondisi ini jua membawa terhanyut dalam samudra kata-kata, tak menyadar telah menghabiskan waktu hingga ribuan detik dan tak akan meloneh dari screen leptop hingga sangat matahari tergantikan rintihan hujan. Taktala pikiran mulai meng-Recall kembali beberapa ide untuk dituangkan didalam leptop secara selintas terpikir dengan kata larangan diperoleh dari old brothers ketika usia belasan tahun.

Ketika berseragam abu-abu teramat sering dilarang oleh old brothers terutama saat memegang bacaan seperti majalah anak gaul, majalah bintang dan bernuansa anak Muda. Kemudian dilarang duduk-duduk pinggir jalan maklum anak-anak desa bila telah sore tiba maka mulai duduk didepan rumah atau pinggir jalan. Bila sudah membaca ditegur dan diganti bacaan majalah sabili. Seandainya tertampak duduk depan rumah atau pinggir jalan mulai dapat kode untuk segara  pulang.

Syukurnya larangan itu banyak diperoleh ketika berseragam abu-abu, setelah kuliah tak dapat larangan lebih banyak diarahkan dan dipantau dari jauh. Kenapa waktu berseragam abu-abu banyak mendapat larangan dibanding waktu kuliah? Karena masa berstatus pelajar dianggap pikiran belum dewasa dan belum mempunyai tujuan hidup yang jelas. Sedangkan memasuki area perkuliahan secara berlahan-lahan larangan tak ada lagi karena mulai diberi amanah untuk mandiri, bertanggung jawab, menata hidup sendiri dan sesekali-sekali dievaluasi.

Kebebasan yang diberikan masa kuliah pada dasarnya ingin melihat apakah bisa memilih jalan hidup, kegiatan dan teman yang baik. Sebab banyak diketemui orang berstatus mahasiswa tak bisa menata pikiran, hati dan sikap lebih dewasa serta mandiri. Apabila berstatus mahasiswa tak bisa menata pikiran lebih dewasa berarti sama saja seperti anak SMA. Sebagai diketahui bersama tujuan kuliah salah satunya membentuk karakter dan pikiran bijak. Mari mengutip kalimat Dedi Cobbuser “Kuliah tidak menjamin manusia menjadi kaya akan tetapi kuliah membuat manusia menjadi banyak pilihan hidup dan berpikir bijksana”.

Waktu itu tak tahu kenapa old brothers begitu getol melarang membaca majalah tersebut dan tak mengizinkan duduk dipinggir jalan. Padahal content biasa-biasa saja dan menyambut malam dipinggir jalan Cuma menghibur hati. Setiap dilarang selalu ada rasa kesal dan protes dihati. Kini menyadari bahwa setiap larangan dari keluarga atau saudara memiliki tujuan yang baik terutama bagi  kebaikan diri sendiri. Serupa dengan Allah memberi larangan kepada manusia jangan mendekati zina, jangan meminum khamar, jangan menyebar fitnah dan jangan mencuri. Sebab dibalik pelarangan itu Allah tahu mudratnya seperti apa dan bagaimana.

Sayangnya banyak orang tak mengindahkan larangan baik larangan dari Allah maupun larangan dari orang tua serta saudara. Tetap menikmati godaan-godaan dengan terhanyut berlebihan. Disaat dilarang mungkin tak terpikir bahwa larangan itu memilki komposisi kasih dan cinta. Lebih dominan berasumsi bahwa mereka melarang tidak sayang dan sangat membatasi gerak-gerik. Berjalan dengan waktu ketika usia bertambah maka saat itu akan menyadari betapa larangan dari orang tua, keluarga dan saudara mengandung energi cinta, cahaya kebaikan serta kasih seperti dialami oleh penulis sendiri.

Sangat beruntung waktu seragam abu-abu manut dengan larangan old brothers. Andai saja waktu itu tak dilarang mungkin tak memiliki ketertarikan dengan bacaan dan mengkoleksi buku-buku. Jikalau tak memiliki hobby membaca mungkin tak mempunyai kebiasaan menulis.  Lagi pula baca dan menulis dua hal tak bisa dipisahkan dalam kehidupan. Ibarat membedakan AYAM atau TELUR lebih dahulu begitu juga dunia menulis dan membaca. Susah menentukan mana kebiasaan harus dihulukan antara MENULIS atau MEMBACA. Jika ada yang suka baca tapi tak bisa menulis perlu dipertanyakan. Begitu juga sebaliknya seandainya orang tersebut mempunyai talenta menulis tapi jarang membaca itu juga mustahil karena kesegeran ide serta proses kreatif seseorang salah satu tergerak dari kebiasaan membaca.

Maka bagi adik-adik Pelajar atau perempua jika dilarang oleh orang tua, keluarga, saudara maka ikuti larangan mereka. Jangan cepat mengatakan mereka mencontrol kalian, jangan berkesimpulan meraka tak sayang, jangan pula berasumsi mereka selalu melarang dan menindas. Padahal dibalik pelarangan itu begitu mengunung cinta dan kasi mereka agar tak tergelincir dari hal-hal negative. Kemudian yakin dan percaya dibalik pelarangan tersebut ada suatu kebaikan yang terungkap beberapa tahun kemudian.

Perlu diingatkan juga larangan seperti apa yang harus diikuti yaitu pelarangan menjauhi hal-hal negative. Seperti larang pulang malam, larang pacaran, larang berteman dengan orang tak baik dan larang membuka kerudung.  Seandainya mendapat larangan melakukan positif maka diskusi kembali dengan keluarga kenapa dilarang dan apa alasannya mereka. Jika tanpa alasan dan apa yang dilakukan itu tidak melabrak aturan Allah dan aturan hukum maka perjuangan kebaikan itu dengan maksimal bahwa apa yang dilakukan memberi hal positif bagi hidup untuk saat ini dan bermanfaat akan mendatang.

Menabur Cinta Dengan Kata:   “Taburkan Sejuta Kebaikan Selagi Masih Ada Kesempatan Tak Peduli Penilaian Yang Penting Itu Kebenaran Yang Memiliki Landasan Untuk Kebaikkan

Selebritis Intelektual


road-to-successSudah teramat sering mba Anim mengikuti pelatihan penulisan dari sifat fiksi hingga berbau ilmiah. Sementara yang berkaitan Ilmiah sudah berhasil membuktikan bahwa mba Anim bisa menulis beraliran tersebut. Sedangkan berkatagori fiksi khususnya Novel masih berupaya meyakinkan diri apakah bisa menjadi novelis karena selama ini terbiasa berpikir berbau teori/ilmiah. Sehingga mengalami kesulitan juga untuk merubah kebiasaan yang telah ternanam indah dalam sanubari suci. Berharap bisa dan terus berikhtiar agar bisa menghasil novel memiliki nuansa pencerahan bukan sebatas mengangkat isu-isu percintaan anak muda zaman sekarang.

Apa salahnya menjadi akademisi berhati romantic dan memiliki jiwa imajinasi lebih tinggi dari langit, lebih dalam dari lautan, lebih luas dari samudra serta lebih sejuk dari embun pagi. Untuk menjadi novelis bekal utama harus dimiliki yaitu harus punya daya imajinasi liar, lincah, produktif dan mencerahkan serta terus membaca bacaan fiksi dengan tujuan bisa membandingkan bagaimana cara penulis tersebut meramu ide menjadi suatu yang sangat berkesan atau menyentuh hingga pembaca menjadi muek-muek. Sebagai salah satu tips yang diberikan mba Sinta diworkshop penulis bahwasanya cara mensetting atau mengubah pikiran terbiasa ilmiah berubah fiksi diperbanyak membaca genre fiksi lalu diperkuatkan dengan terus menulis fiksi. Seandainya bisa membagi waktu menjadi dua bagian yaitu malam dipergunakan untuk menulis fiksi maka siang dimanfaatkan untuk merangkai ilmiah. Mungkinkah bisa seperti ini!!!

Tentu banyak alasan kenapa harus menjadi novelis karena dengan terwujud dan tercapai keinginan tersebut. Bisa menjadi selebritis intelektual yang memiliki kemampuan menulis ilmiah dan romantic. Kata selebritis intelektual didapat dari salah satu penulis wanita di Indonesia yang sudah memiliki karya berupa novel hingga belasan. Bayangkan saja penulis nan munggil yang berkacamata itu saja bisa menjadi novelis. Sementara memiliki tanggung jawab lebih dalam keluarga masih bisa menyisahkan waktu untuk terus menghasilkan karya. Bagaimana dengan mba Anim? Belum punya amanah apapun tapi kenapa waktu disia-siakan belaka. Bayangkan saja suatu teori bisa ditransfer menjadi romansa yang mudah dipahami. Entah  kenapa mereka yang menjadi seleberitis intelektual sepertinya mereka mempunyai pesona dan kharismatik tersendiri.

Pesona pertama yaitu mereka bisa mengembangkan satu kata atau objek menjadi kompleksitas sehingga memiliki ruh yang hidup. Bahkan seolah-olah yang diceritakan adalah suatu kenyataan. Padahal itu hanya sebatas ilusi terpikir secara lintas dalam mind. Lalu pesona kedua mereka yang berhasil menulis novel mereka mempunyai imajinasi yang terkira dan tak dimiliki oleh orang.  Serta masih ada beberapa lagi alasan membuat mba Anim terpesona dengan mereka yang berhasil menjadi novelis.

Kita lihat saja apakah di tahun 2016 mba Anim akan membuahkan atau menghasilkan sebuah karya “Novel”? Seandainya itu terwujud betapa bersyukur serta bahagianya karena  hal itu pula yang akan mengajak dan mengantarkan Mba Anim menjadi selebritis Intelektual. Selain itu effect diraih ketika menjadi selebritis intelektual yaitu berharap bisa jalan-jalan gratis hingga ke belahan benua yang belum pernah diinjak sama sekali, menghadiri workshop penulis lalu membagi pengalaman hidup bagaimana bisa menulis yang bergenre teori dan fiksi. Telah menjadi rahasia umum bahasa Indonesia kekurangan penulis dan teramat jauh perkembangan dunia menulis dibandingkan dengna Negara ASEAN lainnya.

Tak Cuma itu alasan berkeinganan menjadi selebritis intelektual melainkan terdorong dari salah satu nasehat yang sangat bijak, terutama bagi kita yang tak dilirik oleh masyarakat, bukan dari keluarga kaya dan bukan dari keluarga ulama. Maka nasehat ini sangat cocok bagi mba Anim dan bagi siapapun ingin menjadi orang berarti yaitu “JIKA KAMU BUKAN ANAK RAJA/ULAMA MAKA MENULISLAH”. Silahkan mengartikan ungkapan tersebut menurut perspektif masing-masing. Temui apa makna terdalam dari kalimat singkat tersebut. Kemudian renungi kenapa penting menulis bagi siapapun. Untuk mencapai hal itu, maka ada banyak hal utama harus dilakukan yaitu terus menerus menulis berdasar ilmiah dan fiksi.

Biarkan  mengantungkan mimpi pada Mu, sebarkan diruang public, membiarkan siapapun membaca atau mendoai dan secara terus menerus berupaya agar mendapat keridhoan dari Engkau bahkan bumi serta isinya juga memberi support agar bisa menjadi “SELEBRITIS INTELEKTUAL”.

Menabur Cinta Dengan Kata:   “Taburkan Sejuta Kebaikan Selagi Masih Ada Kesempatan Tak Peduli Penilaian Yang Penting Itu Kebenaran Yang Memiliki Landasan Untuk Kebaikkan

%d bloggers like this: