ketika perasaan itu hadir “buruan nikah atau bunuh saja perasaan”


Keindahan malam dan sayup-sayup lantunan surah Ar-Ruum memberi motivasi untuk mengurai, melukis, merangkai, menyatu kata menjadi kalimat tentang perasaan itu hadir. Kita pasti pernah merasakan cinta atau pesona dengan makhluk Allah, terkadang perasaan itu hadir membuat kita bingung, pusing, galau, gelisah, dan bertanya pada diri sendiri.

“Antara nikah atau bunuh perasaan”

Nah ketika perasaan itu hadir apa tindak lanjutnya? Bagaimana sikap kita? Seperti apa respon kita? apakah kita harus membunuh perasaan tersebut? Apakah perasaan tersebut membuat kita tak semangat? Apakah perasaan tersebut menjadi pribadi galau atau gelisah? seperti bahasa D’Masiv “Cinta ini membunuhku”J

Sedangkan cinta adalah fitra yang berlaku atas makhlukNya dan cinta pesan agung Allah pada manusia. DitulisNya ketika mencipta makhluk-makhlukNya di atas Arsy . Seperti pemilik cinta jelas dalam surah Ar-Ruum: 21

“……….dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir”.

Senada dengan ungkap Pak Romisastriowahono dalam blog pribadinya hendaknya ketika perasaan itu hadir ubah definisi dan paradigma perasaan tersebut serta bangkitlah, lanjutkan perdjoeangan

Selanjutnya ungkapan familier pak Romisastrio wahono dalam buku beliau (dapat apa sich dari Universitas)Janganlah kalian mengejar cinta. Jadilah legenda yang penuh dengan prestasi dan manfaat untuk orang lain, maka cinta akan silih berganti mengejar kalian. Dan ketika masa itu datang, pilihlah takdir cintamu, kelola cintamu, atur kadarnya, arahkan posisinya, dan kontrol kekuatan cinta sesuai dengan tempatnya”

 

Jadi perasaan itu tidak perlu kita matikan, tidak perlu kita bunuhkan, tidak perlu kita musnahkan, tidak perlu kita kejar-kejarkan, buru, dan cinta itu perlu kita kelola dalam wadah yang baik dan kesucian nilai.

Namun tidaklah mudah untuk menjaganya dan mengelola perasaan itu seperti membalik telapak tangan apalagi mengelola perasaan pada masa sekarang karena begitu ribuan godaan, rayuan, dan bisikan syetan maupun nafsu untuk menangkapi, merespon atau meletak perasaan di tempat nan salah sehingga salah mengekspresikan perasaan kita.

InsyaAllah banyak cara menuju roma hanya dibutuhkan azzam, tekat, niat, keinginan, dan kesebaran untuk menjaga hati menjadi hati yang perawan. Mari kita alih perasaan kita dan mengelola perasaan dengan berbanyak zikir, mengaji, bermanfaat untuk orang lain dan menyibukkan menjadi pribadi berilmu.

Ketika telah berazzam dan bersungguh-sungguh menjaga perasaan tersebut hanya mencintai Allah maka akan berlaku pula pertolongan Allah untuk memudahkan setiap urusan kita dalam menjaga dan menemu perasaan yang halal.

Jadikan itu sebagai pondasi memotivasi kita untuk senantiasa mengelola cinta menuju arah yang lebih baik dan tauti selalu hati kita dengan Allah Azza wajal’la

 

Mari kita lantunkan doa pernah dilafazkan Sayyid Qutb dalam denyut perasaannyaYa Allah Engkau mengetahui bahwa hati-hati ini telah berhimpun dalam cinta pada-Mu, telah berjumpa pada taat pada Mu….maka kokohkanlah. Ya Allah ikatkanlah,kekalkanlah cintanya

Semoga kita termasuk hamba Ilah yang mampu menjaga, mengelola, dan menata perasaan hingga waktu Allah pertemukan kita dengan hamba Allah yang pantas untuk kita miliki perasaannya dan mari kita komitmen bangun perasaan kita hingga perasaan kekal hingga surga.

BestRegard Inspirasi BeraniSukses

Postingan Terbaru Lain-nya :

Moga Tidak Lelah Bersyukur


Bismillah…

“Sesungguhnya Kami telah menempatkan kamu sekalian di muka bumi dan Kami adakan bagimu di muka bumi (sumber) penghidupan. Amat sedikitlah kamu bersyukur”|QS. Al A’raf:10|

Moga tiap waktu dan pergantian waktu tidak lelah bersyukur/selalu bersyukur dengan mengucapkan Alhamdulilah yang dikokohkan melalui ibadah serta berzikir. Itu adalah bentuk ucapan tertinggi terima kasih dan ucapan syukur manusia kepadaNya. Maha suci Allah, pagi ini Allah masih memberi nikmat berupa mata masih bisa menatap mentari pagi nan cerah melalui sinar pagi Allah hantarkan kehangatan dan vitamin. Cahaya itu jua menerangkan bumi sehingga terlihat keindahan bumi nan eksotik. Sehingga tidak membutuh listrik untuk menerangi langkah-langkah kaki menuju tempat harus dikunjungi.  Lalu kemanapun mata tertuju terlihat pesona alam yang menenangkan jiwa. Tertampak senyum pesona dari kolega dan keluarga. Senyum yang melahirkan ketenang jiwa. Bila jiwa tenang maka dunia terasa lapang selanjutnya ketenangan membuat jiwa menjadi bahagia.

Allahu Akbar….masih bisa bernafas dengan lega tanpa harus menggunakan alat bantu. Masih berjalan dengan tegap bahkan mondar mandir yang menghasilkan keringat sedangkan ada yang ingin keringatan tapi tak memperoleh keringat. Namun harus melalui incubator atau harus mengkonsumi sejenis obat agar bisa menghasilkan setetes keringat.  Masih bisa makan&minum yang sehat serta bergizi. Mungkin ada sebagian orang Allah ambil sedikit kenikmatan. Sehingga harus mengkonsumsi obat terlebih dahulu, baru bisa menikmati makanan. Masih bisa menuju tempat kerja dengan berdandan cantik dan gagah. Sementara ada sebagian yang masih bertarung dengan sakit, sehingga senyum pun susah.

Sungguhlah benar apa yang dijelaskan dalam alquran, manusia tidak akan mampu menghitungkan/menuliskan nikmat yang diberikan Allah pada manusia. Meskipun lautan menjadi tinta. Jadi masih kah kita tidak mau bersyukur. Jika kita sudah bersyukur moga tak pernah lelah untuk bersyukur karena dengan syukur dunia telah kita miliki. Dengan syukur jugalah menjauhi manusia dari sifat tamak dan rakus. Bisa jadi orang-orang memiliki sifat tamak dan rakus karena tidak mau mensyukuri apa yang telah dimiliki! Allahu’Alam. Selanjutnya syukur adalah bagian mengakui bahwa kita telah mendapat jatah rezki dariNya.

Rabbi…ku bersyukur setiap proses kehidupan dan ketetapan Engkau tetapkan. Meskipun dibalik rasa syukur masih ada belum terselesaikan dan terjawab. Namun waktu akan menjawab semua yang belum terselesai. ketika telah terjawab semua, InsyaAllah rasa syukur semakin memuncak dan semakin tak pernah lelah untuk berkata syukur wa Allahamdulillah Allahu Akbar

Menabur Cinta Dan Kebaikan Dengan Kata:   “Taburkan Sejuta Kebaikan Selagi Masih Ada Kesempatan Tak Peduli Penilaian Yang Penting Itu Kebenaran Yang Memiliki Landasan Untuk Kebaikkan

 

Jalan Rabbi Tetap Dirindukan


Bismillah….

Sehari setelah putaran kedua PILKADA DKI, diruang dosen penuh dengan diskusi dunia politik.  Bukan saja diruang dosen bahkan dunia sosial media dipenuhi pembicaraan atau tagar pilkada. Hingga saat ini masih dibahas aroma pilkada misalnya tagar move on atau gagal move on hihihihi^__^. Semua dosen yang ada dimeja petak ingin ikut berbicara dan ingin ikut mendengar. Seolah-olah sudah menjadi pengamatan politik. Tak jauh berbeda dengan analisis yang dipaparkan oleh pengamat politik dan konsultan politik, memenangkan nomor tiga. Dari jauh atau sekitar 10 langkah dari meja diskus mendengar secara sayup-sayup karena semari membimbing mahasiswa konsultasi final skripsinya. Setelah selesai langsung beranjak kemeja bundar yang berwarna biru. Secara, juga tak ingin tertinggal dari kehangatan diskusi. Semoga saja melalui diskusi mendapat hikmah |ciiiileeeeee gaya sangat hohoho|. Di meja bundar ada sekitar 7 Dosen begtu serius dan fokus membahas hasil putaran kedua. Bahkan semakin hangat. Dimeja petak atau bundar itu sering terjadi diskusi hangat dengan berbagai tema dan sudut pandang. Tak jarang pula dari meja petak itu terilham dan terinspirasi untuk melakukan sesuatu…|Heemmmm belagu huhuuuuu|

Namun dari diskusi sekitar satu jam lebih itu, ada point menarik dan ending dari diskusi sesunggahnya sudah tertuang dalam quote singkat dan terpublish di instragram Anim, sebelum terjadi diskusi. Awal mula membahas Pilkada putaran kedua tapi ujung-ujung membahas tentang toko nasional yang moderat atau aliran libral yang kembali kepada jalan kebenaran yaitu jalan islam sesuai Alquran&hadist. Jalan menuntunkan untuk menjalankan sunnah-sunnahNya. Bahkan sudah banyak contoh bagaimana heroiknya mereka yang menantang jalan Allah kembali mengakui kebenaranNya. Awalnya begitu nyinyir dan begitu antusias menabur isme-isme. Namun akhirnya tetap sadar bahwa isme yang dibanggakan selama ini hanya eutopia.

Pada hakikatnya perjalanan adalah salah satu cara untuk mentadaburi dan mencari makna hidup. Dari makna hidup akan bersua konsep “dari mana dan hendak kemana”. Dalam perjalanan bermacam diketemui dan dialami. Ada kala perjalan menanjak, menurun, berkelok dan lurus. Beragam perjalanan tersebut, membutuh rem dan gas.  Rem digunakan untuk menghentikan hal-hal tidak baik atau berunsur kehajatan serta kemaksiat. Jika tidak direm bisa bermuara pada keburukan dan kehinaan. Sementara gas digunakan untuk terus melaju melakukan kebaikan dan meraih kebenaran. bila bersua dengan kebenaran dan kebaikan maka gas sekuat mungkin. Agar bisa bersua dengan nama hidayah yang berbuah pahala bernilai keberkahaan. Kedua hal itu harus dimiliki seorang petualang untuk berjalan dan berjalan. Namun sejauh apapun perjalanan dilalui dan apapun namanya perjalan dijalankan. Tetap manusia itu dan pada dasarnya rindu dengan jalan ilahi. sebagaimana contoh nyata dan fakta disekitar Anim atau melalui bacaan. Bahwasanya sejauh-jauhnya perjalan dilalui tetap jalan Rabbi dirindukan. Kenapa!Kenapa!Kenapa!

Karena, jalan ilahiah itu umpama rindu dengan kampung, karena sejauh kita mengeliling berbagai kota tetap desa tempat dilahirkan dirindukan. Kemudian jalan iliah adalah jalan membawa kedamaian, keberkahaan dan jalan menjanjikan keselamatan dunia ataupun akhirat. Sebagaimana dijelaskan dalam buku Al-Hikam bahwasanya ruh/batin manusia hanya bisa diberi nutrisi dengan kedekatan dengan Allah. Tidak bisa dipenuhi dengan harta, jabatan, apalagi dengan kekuasaan. Hal itu hanya bisa memenuhi kebutuhan fisik semata. Padahal fisik tanpa ruh hanyalah bangkai tanpa bernilai. Dengan adanya ruh dalam diri manusia menjadi manusia paripurna. Makanya ruh itu dari Allah maka akan kembali kepadaNya jua. Jadi itu lah alasan kenapa kita harus kembali pada jalan ditetapkan Allah demi memenuhi nutrisi ruh. Sebab ruh tanpa nutrisi dunia terasa sempit, hamba dan gelisah. Dan bentuk syukur serta sadar bahwa perjalan sesungguhnya jalan menujuNya.  Bagi kita belum kembali pada jalanNya, ayo bergegas dan berlari kembali pada jalan penuh tuntutan. Mumpung masih ada kesempatan untuk kembali pada jalan kebenaran.

Menabur Cinta Dan Kebaikan Dengan Kata:   “Taburkan Sejuta Kebaikan Selagi Masih Ada Kesempatan Tak Peduli Penilaian Yang Penting Itu Kebenaran Yang Memiliki Landasan Untuk Kebaikkan

Ada Masanya Kita Benar-Benar Rindu DenganNya


Bismillah…

Sekuat-kuatnya kita, sesombong-sesombongnya kita, setinggi-tinggi jabatan kita, sebesar-besarnya pengaruh, seterkena-kenalnya dan sekaya-kayanya kita. Ada masa dan kondisi membuat kita rindu dengan Allah dan rindu mengarahkan wajah padaNya. Rindu berlamaan denganNya melalui zikir dan doa. Tatkala rindu itu lah tanda sangat membutuhkan Allah dan ingin meluapkan apa yang dirasakan. Bahkan sedangkan membutuhkan solusi atau membutuhkan jawaban atas segala persoalan sedang dihadapi.

Rindu padaNya juga menandakan kita makhluk yang lemah, makhluk rendah, makhluk tak berdaya, makhluk membutuh petunjuk dan makhluk yang diatur oleh Allah. Rindu jua mempertegaskan dan wujud pengakuan kebesaranNya karena segala terjadi dibumi ini , semua atas pengaturanNya yang begitu rapi dan penuh takjub.

Betapa bahagianya orang-orang dipilih Allah selalu rindu denganNya. Karena kerinduan itu menandakan teringat dan terpikir. Pada dasarnya Rindu padaNya juga menegaskan bahwa kita masih punya iman, masih mengakui kebesaran Allah dan masih membutuhkanNya.  Namun ada pertanyaan besar? Terutama mereka yang tidak mengakui adanya Tuhan |Atheis|. Seperti salah satu penanya di ceramah DR.Zakir Naik yang akhirnya berujung pada atheis. Setelah memperdalami berbagai agama. Tatkala mereka mendapat musibah, ujian, dan dilanda sunyi? Kemana kah mereka lari dan mengadu? Bersyukurlah kita masih punya Allah karena setiap apa dialami, ada tempat mangadu dan mencurahkan permasalahan hidup karena itu jalan yang tepat bahkan benar yang dipilih. Sungguh itu menandakan kita sedang berada dijalan yang lurus.

Mari kita Tanya dengan diri sendiri, kapan dan apa yang membuat rindu denganNya??? Apakah setiap jam kita rindu padaNya? Atau kita rindu padaNya saat mengalami kesulitan belaka? Sungguh ku cemburu pada mereka yang setiap waktu rindu pada Allah. karena tidak selamanya orang rindu pada Allah mengadukan segala permasalahan, namun banyak juga mereka rindu Allah karena wujud syukur secara utuh serta kokoh. Akan tetapi, kerinduan kita padaNya umumnya tatkala kita diberi ujian, mengalami kesulitan, kesusahan dan saat dilanda sunyi. Jika memang ujian, kesulitan, kesusahan dan sunyi membuat kita selalu rindu padaNya. Bersyukurlah karena masih ada sebagian orang tatkala mengalami ujian, kesulitan, sunyi dan duka. Bukannya berlari-lari mendatangkan Allah. Tetapi sebaliknya malah lari pada hal yang salah. Semoga kerinduan kita padaNya menjadi pintu hidayah dan momentum manis untuk terus dekat padaNya.

Menabur Cinta Dan Kebaikan Dengan Kata:   “Taburkan Sejuta Kebaikan Selagi Masih Ada Kesempatan Tak Peduli Penilaian Yang Penting Itu Kebenaran Yang Memiliki Landasan Untuk Kebaikkan

 

%d bloggers like this: