I Like of pascasarjana Library management of Information


Nothing feels the postgraduate courses have been a few months so many philosophies and meanings that have been in systematis description. Very grateful to the Divine given the opportunity to feel more of postgraduate education. Where there are several learning style changes between S1 and S2 of college friends so must have experience in their work both from government and nongovernmental sector (CPNS or PRIVATE), I think they are more visionary friends dibandingka undergraduate college which has have a good orientation of the medium-term and long-term, faculty learning styles were very different from the more presentations, discussion and analysis of a problem both in the context of personal or Groups.
Seriousness belajarpun more focus on our areas of concentration jalanin now. Then pespektif learn more on management is not much use but more on the theoretical application. This is a very dear and fun mejalani perkuliah dipascasarjana where the task is very rarely print out but the task more presentations in front of friends that discovered the extent to account for and convince your friends about the problem task. If time undergraduate more in the print out is not even collected a presentation task ahead of his friends so much work to be done only the origin, yet also not be asked an important faculty task completion. Although there may be more task presentation group.
Material was presented at more lecturers to use external reference and e-journal is uptodate. There Bahka send lecturers to discuss perkuliah materials via email selanjutkan and graduate student work also send tasks via email. This gives a positive impact for which the first graduate student to save the use of paper, then a graduate student so there is nothing technologically stutter. Because of a science and education will never be separated from the technology.
Although the task of extraordinary Subhanallah graduate but not as a barrier to continue the struggle and follow perkuliah because no one is an instant success and produced by berleha-inattentive. To achieve these ideals perlua remarkable struggle both in the material, mind, energy and time. So that’s left to keep fighting with fellow philosophy dipascasarjana in breaking the development of education.
Since dipascasarjana time was greatly reduced and meaningful where time passes so quickly probably because perkuliahaan and busy with the task did not feel the time goes so quickly turned the dial.
But many more of Thingking of positive there are some things I also liked the MIP graduate perkuliahaan space is not very good as a lecture room, where there is no penggap room air circulation if the room does not otamatis aka air exchange will make an impact on the students that the student must have overheated, does not focus with teacher explanation because the weather was hot, then heat will affect tire quickly, especially in the brain and body can not merasang stimulus from the outside because there was fluid in the body sweat more mengluarkan. Chair is not comfortable which will give posisition (position) where the layer of longevity not speed hot seat as the plastic was very barren space perkuliah no tertampak green, estotika, and kenyamana if it were in the room. While in the room air conditioner is not working, so make the room hotter the fan just a fan, although the two but a lot of friends who could not hit the fan.
Barriers are not mean at all for my friends graduate which saw the smile sincere friend just nan has been able to eliminate fatigue and capekan. Hopefully dipascasarjana always strung kekompakkan will not break even from the various regions in Indonesia. Do not ever guide (separation) between Java and outside Java because we complement each other let alone the problem of education is indispensable various cultural (culture) to determine the development of information and library from different regions to form reseacerh of experencement to progress development of librarians.

Think of Me Now, Tomorrow And so on


Although perkuliah Graduate Library Information Studies Program (MIP) at Gadjah Mada University running 2 months, but the mind that always thinks of each lecture or until dikosan always about the title or theme of the thesis research. Each teacher explained about the lecture material trying to find keywords related to (coherently) about the problems that can be used as the title of the study. Because, do not want to study in graduate school is like one who distrata time serga hasty and very little reference, research themes are also not attractive where it has been reviewed or investigated many others are just different places and contexts study. Research Kemduian koe hope this is helpful to bring renewal in the world of information and library management.
Why is always thinking about design research? Because when one of the lecturers who teach about methods of communication and information research says that “to find it very difficult problem”. Coincidence then try offering about koe research plan was not accepted.
There are several reasons why the research is always thinking about the theme (the theme of the thesis) that is: if it had title to more focused research to find references from various sources either through the electronic journals (e-journal), monograp (articles, tesisi, theses related to peneletian be worked out). And could find a theory that it fits with the theme of research. Kerana to find a theory is not easy.
Hopefully by writing this write-arms friends parted Any country can give advice or offering menus that can be researched thesis. It is very interested in research that is associated with “technology” and “information”. If related management, resources (librarians) and the library is not desaign interest for some reason not known it was not interested in researching the kebidang.
Then hope my friends in arms could give information about the web site address or relating to the management of information and library sites both nationally and internationally. In order to add a reference to me and wait for a response and constructive comments and revolution.

TEORI-TEORI PERPUSTAKAAN DAN INFORMASI


Ada bebarapa teori yang bisa digunakan oleh peneliti khusus ilmu informasi dan perpustakaan yang disusun menurut abjad. Apalagi peneliti awam (pemula) masih binggung untuk menggunakan teori apa yang paling pas semoga dengan ada bebarapa teori dibawah bermanfaat teman-teman khusus yang mengkaji atau membahas ilmu informasi perpustakaan. Jika telah mengetahui teori paling cocok maka tinggal searching reference theory tersebut baik melalui google atau monograps.

Agosti Model temu-kembal dua tingkat (two level retrievel model)
Alberchstsen Teori analisis ranah (domain analysis theory)
Bates Prinsip “hit-side-of-the barn”
Bates Teori memetik berry (berry picking)
Belkin ASK (anomalous state of knowledge)
Brook Persamaan untuk ilmu informasi (equation for information science)
Chatman uar (insider-outsider effect theory) Teori efek orang-dalam dan orang luar dervin
Teori mamaknai (sense making

 

Efthismiadis dan Robertson Teori umpan balik interaktif (interactive feedback theory)
Egghe Proses produksi informasi (information seeking theory)
Elli Teori pencarian informasi (information seeking theory)
Froechlich Teori relevansi (relevance theory)
Garfield Teori sitasi (citation theory)
Goodhue Model hubungan teknologi-kinerja (techonology to perfor mance model)
Harter Teori psikologi untuk tingkat relevansi (psychological theory of relevance)
Heany Teori pengkatalongan
Hjorland Teori subjek dan analisis subyek (theory of subjects and subject analysis)
Ingwersen Model interaksi dalam temu kembali informasi (IR interaction model)
Ingwersen Model temu-kembali kognitif (cognitive IR model)
Ingwersen Teori struktur pengetahuan (theory of knowledge structure)
Krikelas Teori penemuan informasi (information seeking process
Kuhthau Proses pencarian informasi (information search process)
Liang Model entitas dasar untuk teori informasi (basic entity model of information theory)
Marchionini Model penemuan informasi (information seeking model)
Mellon Kecemasan di perpustakaan (library anxiety)
Paisley Model system (system model)
Ranganathan (teori klasifikasi bibliografis (bibliographic classification theory)
Rocchio dan salton Model ruang vector (vector space model)
Sandstom Teori merambah (foraging theory)
Saracevic Model proses interaktif dalam temu-kembali (interactive IR process model)
Saracevic teori relevansi (theory of relevance)
cSavolainen Penemuan informasi dalam situasi sehari-hari (everday life information seeking)
Scahmber, eisenberg dan nilan Teori relevansi
Serebnick Kerangka konseptual untuk riset tentang seleksi dan sensor (conceptual framework for research on selection and censor ship)
Sichel Generalisasi terhadap inverse Gaussian-poisson proses untuk pemodelan informetrik (generalized inverse inverse Gaussian-poisson process for informatics modeling)
Swansno Pengetahuan public yang belum terungkap (undiscovered public knowledge)
Tague-sutcliffe Teori pengukuran informasi (theory of information measurement)
Taylor Kebutuhan informasi (information needs)
Taylor Pertambahan nilai (value addedness)
Vickery dan vickery Teori informasi
Wilson Relevansi situasion (situational relevance).

Sumber: penelitian ilmu informasi perpustkaan dan informasi by putu laxman pendit, ph.D

super muslim


Judul : Super Muslim
Pengarang : IMAM MUNADI
Penerbit : Mizan Publika
Tahun terbit : 2007

Saat sampe di rumah membuka lemari buku dimana buku-buku yang hampir setahun tidak membuka lemari tersebut pastilah koleksi juga bertambah saat ditinggalkan. Adapun alasan tak pernah membuka lemari, karena dirantau urang (kuliah) jadi coba otak atik dengan melirik satu persatu buku terpanjang mana tahu ada buku yang mempesona secara logika dan visual. Pada umumnya koleksi yang terdapat dilemari tersebut adalah koleksi buku saya dan abang-abang jadi buku-bukunya bercampur alias multiple mulai dari buku agama, computer, perpustakaan, umum dan sebagainya. sebab ketiga klasifikasi koleksi tersebut merupakan we are backroud education (latar pendidikan kami) otomatis buku yang dominan dilemari buku kita adalah ketiga tema tersebut. Ternyata sesuai dengan penafsiran sebelum bahwa koleksi buku-buku kita di rumah memang bertambah dari sekian banyak koleksi baru yang dicabut dari lemari koleksi buku salah satunya adalah “SUPER MUSLIM”.
Super muslim dimana buku ini mengupas dan membahas secara detail tentang motivasi diri indivual kemudian lebih menitik berat bagaimana cara menjadi kita selalu dalam posisi terbaik dan terunggul dengan pesaing (competitor) dalam menuju kesuksesaan. Serta buku mengajak kita untuk jernih dan positif memandang diri, menyakini realitas diri yang mumpuni dan mengingatkan bahwa kehadiran kita dibumi Rabbi untuk menoreh dan menjadi prasesti beragam prestasi.
Super muslim telah mampu membawa serta mehipnotis para pembaca mual dari pengantar hingga penutup kenapa karena begitu banyak ilustrasi, kata-kata penggugah luar biasa telah memberi elemen energy bagi kita untuk bertindak seketika tentang manajemen diri dalam mengapai dan memperoleh kesuksesaan hakiki yang diridho Ilahi. Selanjutnya buku ini juga mengggunakan metode ilmiah dalam menjabar butiran-butiran kalimat seperti berdasar pada Al-quran dan hadist. Setiap bab dan bab membaca dengan penuh keasyikan tersendiri dan setiap deratan kata-kata bagi ku begitu memukau dan dahsyat mencatat notepad mana tahu suatu ketika kalimat tersebut bisa dipergunakan alias mentaujih (memberi nasehat) pada orang. Mungkin setiap kalimat yang tertulis di buku Super Muslim adalah kalimat motivasi yang begitu apik untuk di renungkan, diaplikasi dan ditanamkan dalam lubuk hati dan pikiran.
Super Muslimah juga memberi tips dan ide-ide cemlang bagi pembaca dalam membuat tujuan hidup atau Peta kehidupan dalam meraih kesuskesaan mulai dari
– mempahami formula munuju prestasi kehidupan pada bab ini meringkas tentang bagaimana membuat rumus (formula) dalam menuju prestasi dengan model ATM (amati, tiru dan modifikasi) sehingga menjadi orang unggul setiap moment
– memiliki sikap positif disini di ajak oleh pembaca menjadi orang selalu positive thiking karena dengan berpikir positif kita akan mempertanggung jawab terhadap hidup dan kehidupan serta dengan positif kita akan selalu semangat untuk berjuang (fighter spirit)
– kelola otak adalah bagaimana kita mengolah pikiran secara efektif dalam memperoleh mimpi dengan memulai dari bawah sadar manusia karena sesuatu hal berawal dari bermimpi-mimpi nan tinggi jangan pernah untuk berhenti bermimpi tetapi yang harus diperhatikan boleh bermimpi tapi jangan Cuma just dream tapi harus Action (bertindak)
– tanamkan keyakinan mengurai tentang bagaimana kita memperdayakan keyakinan kita untuk memperoleh cita-cita sebab dengan kekuataan keyakinan
– menentukan target hidup kita dimana pada subjudul ini memberi gambar bagaimana memiliki target hidup yang membesar, mewujudkan target hidup menjadi kenyataan tetapi hal yang harus diperhatikan dalam menentukan target hidup adalah Hasrat, Displin dan komitmen
– lawan musuh-musuh kesuksesaan kemudian di bab ini adalah kita mengenal apa saja musuh kita dalam meraih kesuksesaan tapi ini musuh kita bukan orang tapi lebih dari diri kita sendiri (internal) seperti alasan, takut gagal, lemah dan mlasa serta lingkungan yang negative adalah musuh paling rumit untuk dihilangkan dalam hidup kita apalagi hal tersebut merupakan Habbit (kebiasaan)
– take action inti dari motivasi kehidupan adalah mulai bertindak walaupun memiliki trik, motode dan rumusan kesuksesaan jika Cuma teori saja tidak bertindak maka itu hanya mimpi bolong saja. Take action juga harus bersandar dengan ilmu dan doa jika melakukan sesuatu tanpa ilmu itu hanya kenyonyolan dimana tidak mengetahui sebab dan akibat kemudian jika take action tanpa doa pada sang maha penggengam batin maka menunjukkan kita bahwa sombong alias sempurna. Kenapa apapun usaha yang kita lakukan harus berdoa ini adalah magnet yang luar biasa dalam hidup.
Semoga telah membaca buku Super Muslim memberi dampak positif yang luar biasa bagi pembaca seperti diri ku paling tidak banyak kalimat menggetar qolbu dan pikiran untuk selalu yakin bahwa kesuksesaan adalah miliki semua orang tapi kesuksesaan akan diraih oleh orang mau bertindak dan tidak takut dikritik yang hot (pedas) berawal dari kritikan akan mengetahui siapa dan bagaimana kita. Sungguh buku super muslim adalah keajaibaan untuk berubah, semangat dan percaya diri untuk memperoleh kesuksesaan. Amin.

GLOBALIASI DAN MIGRASI ANTARA NEGARA



Arus migrasi globalisasi di Indonesia tidak jelas kapannya tetapi pastinya globalisasi telah tertanam dan dirasakan dalam kurun waktu dua dasarwarsa dinegara di Indonesia serta tidak begitu banyak pula penelitian tentang globasisi Indonesia. kemudian meningkatnya isu globalisasi yaitu dibarengi dengan Repelita II dimana semakin bertambah dan banyak minat masyarakat Indonesia berkerja diluar Negara. Perpindahan penduduk (tenaga kerja) merupakan factor demografis ketiga yang mempengaruhi pertumbuhan penduduk suatu negara, selain kelahiran dan kematian. Bagi Indonesia, mobilitas penduduk mempunyai andil yang sangat besar bagi proses petumbuhan ekonomi. Di samping itu, pembangunan nasional yang telah dilakukan Indonesia selama ini telah memberikan kontrubusi kepada perkembangan pola dan arus migrasi penduduk..

Migrasi adalah perubahan tempat tinggal secara permanen atau semi permanen. Tidak ada pembatas, baik pada jarak perpindahan maupun sifatnya, yaitu apakah tindakan itu bersifat suka rela atau terpaksa serta tidak diadakan perbedaan antara migrasi dalam negeri dan migrasi luar negeri (Lee, 1991).

Laju perpindahan penduduk antarnegara menjadi suatu menjadi efinomena yang tidak terelakakan lagi. Ada beberapa factor yang mendorong penduduk suatu Negara meninggalakan kampong halaman (migrasi) antara lain (1) Factor tanah, (2) Factor bahan mentah, (3) Factor ketenagakerjaan, (4) factor barang yang dihasilkan, (5) factor hubungan material, dan factor ideology.  Selain factor tersebut ada factor lain yang menyebabkan alasan migran untuk mencari pekerjaan dimancanegara atau daerah lain (1) sukar mendapat perkerjaan ditempat tinggal mereka (kampong halaman) karena perkerjaan biasa lebih dominan atau tertumpuh suatu Negara atau kota tertentu. (2) ingin memperoleh penghaslan lebih tinggi dimana upah kerja dikampung halaman belum bisa memenuhi kebutuhan sekunder atau primer hanya bisa memenuhi sekunder. (3) ikut keluarga yakni melihat salah satu anggota keluarga atau kerabat dekat berhasil pekerja disuatu tempat maka ikut termotivasi ingin seperti itu. (4) mencari pengalaman yaitu ingin mencoba atau mengetahui system pekerjaan yang diterapkan suatu Negara atau daerah. Kemudian terjadi migrasi yakni dipengaruhi oleh factor ekonomi, social dan lingkungan baik pada tataran individu maupun masyarakat. Namun banyak migrasi menunjukkan bahwa alasan migrasi terutama karena alasan ekonomi yaitu adanya kesempatan untuk memperoleh pendapatan, pekerjaan dan alasan lainnya. Dengan migrasi masyarakat beranggapan bahwa cara untuk meningkatkan kualiatas kehidupannya semakin membaik.

Secara umum migrasi tenaga kerja keluar negeri atau migrasi internasioanl sangat berhubungan erat dengan pertumbuhan ekonomi dan transisi demografi dalam suatu Negara.  Dimana saat perekonomian Negara masih tergolong terbelakang dan pertumbuhan penduduk masih tinggi kelebihan tenaga kerja umumnya tidak dapat diserapkan oleh kegiataan ekonomi di dalam negeri. Oleh karena itu pengiriman tenaga kerja ke luar negeri menjadi salah satu alternative pemecahan masalah ketenagakerjaan disamping factor pemasukan devisa Negara dari kegiataan migrasi penduduk ke luar negeri tersebut. Kemudian seiring dengan pertumbuhan ekonomi dan penuruan jumlah dan laju pertumbuhan penduduk akan terjadi kekurangan tenaga kerja di dalam negeri untuk itu kebijakan mendatangkan (impor) tenaga kerja menjadi alternative untuk mengatasi kekurangan tersebut. Maka dikenal dengan istilah transisi migrasi tenaga kerja internasional.

Masalah migrasi antarnegara di tengah-tengah globalisasi ekonomi ini banyak dialami oleh Negara-negara dunia ketiga, yang kaya akan sumber daya manusia dan alam. Para investor dari Negara-negara kaya banyak berlomba-lomba untuk mencari kawasan industry yang strategis untuk menanamkan modalnya. Fenomena seperti ini secara tidak langsung telah melahirkan ketidaksamaratan dalam pencapaian pembangunan dan kemamkuran di antara Negara-negara yang terlibat. Indonesia juga mengalami fenomena perpindahan antarnegara seperti banyak tenaga kerja Indonesia pekerja dimancanegara seperti Malaysia dan singapura.

Dengan adanya globalisasi makan terjadi beberapa fenomena pada masalah perkerjaan antara lain (1) fenomena migrasi internasional, (2) migrasi spontan, (3) migrasi tenaga kerja Indonesia, (4) tenaga kerja kontrak, (5) tenaga kerja illegal, dan (6) tenaga kerja asing. Namun dari beberapa fenomena terjadi pada ketenagakerjaan isu terpenting yakin keberadaan tenaga kerja asing di Indonesia berkaitan dengan pasar kerja, alih pengetahuan dan teknologi, dan adaptasi. Maka dengan hadirnya globalisasi di Indonesia yang harus diperhatikan berbagai lapisan masyarakat terutama pemerintah (government) yaitu masalah bagaimana kesiapaan masyarakat dalam ikut menigkatkan skill (keahlian) tenaga kerja Indonesia agar tidak kalah saing dalam masalah mencari perkerjaan.

Globalisasi otomatis akan berdampak pada pasar bebas (liberalisasi ekonomi) dengan adanya liberalism maka akan meningkatkan daya saing komoditi Negara-neraga berkembang.

  1. Keterbukaan pasar bebas maka akan menyebabkan angkatan kerja Negara-negara maju akan leluasa memasuki pasar kerja Negara-negara berkembang. Sehingga menghambatkan dan menghalangi proses transformasi social dan ekonomi  pada Negara baru berkembang.
  2. Peluang kerja domestic dan pekerja asing sangat terlihat dari berbagai sector terutama sector industry (pertambangan, manufaktur, listrik, gas dan air serta bangunanan). Sedangkan disektor pertanian lebih banyak masyarakat domestic namun kemungkinan besar sekotr tersebut akan dikuasi oleh pekerja asing karena mereka menawarkan kemudahaan seperti alat-alat industry untuk mempermudahkan dalam perkerjaan. Sehingga jika semua sector telah dikuasi pekerja asing maka pengganguran Indonesia semakin meningkat.
  3. Peluang kerja dan pekerja Indonesia di mancanegara belum begitu meluas diberbagai sector kebanyakan pekerja Indonesia di mancanegara pada umum sebagai pembantu rumah tangga atau petani serta tenaga kerja hanya tertumpu pada beberapa Negara seperti Malaysia dan timur tengah.  Agar proporsi pekerja Indonesia lebih banyak memasuki sector formal bila tenaga kerja Indonesia dibekali dengan keterampilan sesuai dengan permintaan pasar di luar negeri.

Kemudian disadari atau tidak, bahwa dengan berkembangnya industry-industri besar yang didukung system ekonomi liberal telah melahirkan bentuk-bentuk persaingan begitu ketat di antara berbagai Negara yang terlibat. Negara dunia ketiga yang kaya dengan sumber daya manusia dan alam tetapi kurang memiliki modal dan teknologi canggih berusaha keras mengajak Negara-negara maju agar mau menanmkan modalnya. Sebaliknya, para investor dari Negara maju yang ingin mencari keuntungan lebih besar melalui penguasaan modal dan teknologi modern berusaha mencari kawasan-kawasan baru untuk mengembangkan usahannya. Dengan demikian, Negara-negara yang kaya dengan sumber alam dan manusainya biasanya menjadi sasaran utama Negara maju tadi karena Negara tersebut menjanjikan lokasi pengembangan usaha yang strategis dan menguntungkan.

Implikasi globaliasi terhadap imigrasi internasional tidak hanya dapat menciptakan peluag kerja, tetapi mengurangi kemiskinan keluarga Negara serta menambah devisa. Kemudian adanya implikasi pada peningkatan keahlian dan keterampilan para pekerja terutama para pekerja yang bekerja pad sector-sektor yang membutuhkan keterampilan. Sedangkan implikasi migra pekerja dari Indonesia tampaknya implikasi pada peningkatan keterampilan pekerja relative kecil dan belum berarti. Karena pekerja imigran dari Indonesia banyak bekerja yang tidak membutuhkan keahlian seperti burur bangunan, buruh perkebunan, dan pembantu rumah tangga. Selain itu dampak globaliasi migrasi berpengaruh pada implikasi social. Ada beberapa kasus yang terjadi pada pekerja Indonesia antara lain pelecahan, penyiksaan, dan kematian para pekerja. Kasus seperti ini menunjukkan betah lemahnya dan perhatian pemerintah dalam melindungi pekerja Indonesia dimancanegara.

Seiring dengan datangnya era globaliasi dan liberalisme, sebagai konsekuensinya selain terjadinya migrasi tenaga kerja keluar negeri, akan diwarnai pula adanya fenomena tenaga kerja asing yang datang ke Indonesia. Berkaitan dengan hal ini, diperlukan kebijaksanaan dari pemerintah untuk dapat mengantisipasi berbaga perkembangan tersebut. Agar pekerja indonesai dimancanegara bisa seperti pekerja dari Negara lain maka yang harus diperhatikan oleh pekerja yakni harus ada strategi yang menguntungkan dan dipikirkan oleh tenaga kerja Indonesia dalam menghadapi pasar bebas antara lain:

  1. Meningkatkan daya saing pekerja di dalam negeri sehingga mampu bersaing dengan perkerja asing. Untuk mencapai tujuan itu perlu ada persiapaan dengan cara meningkatkan profesionalisme dan kemampuan pekerja sesuai dengan kualifikasi dan sertifikasi internasional.
  2. Meningkatkan daya saing pekerja untuk merebut peluang kerja dipasar kerja internasional. Maka perlu adanya pelatihan (demang driven) agar pekerja Indonesia memperoleh informasi kerja internasional.

Jadi, Proses pengglobalan ekonomi tersebut telah melahirkan ketidaksamataan dalam pencapaian pembangunan dan kemakmuran diantara Negara-negara yang terlibat. Dan selanjutnya hal itu pula mendorong terciptanya fenomena perpindahan penduruk dari suatu Negara ke Negara lainnya. kemduian perlindungan hukum bagi migran pekerja Indonesia perlu diperhatikan. Karena adanya undang-undang dapat memberi kenyamaan dan kepastian hukum bagi tenaga kerja indoneisa yang migra kemancanegara. Lebih dari itu perlindungan hukum dapat mengingkatkan harkat dan martabat para pekerja dan sekaligus bangsa.

memilih…


Salah cinta itu hadir , Pada wanita itu?

Salahkah wanita itu menjawab, Perasaan cinta itu?

Andaikan cinta itu tak boleh, Wanita itu miliki!

Bagaimana harus menyikapi Perasaan itu?

Itu adalah pertanyaan yang rumit

Untuk dijawabkan, dijelaskan bahkan diungkapkan pada

Pada siapapun.

Biar rasa yang hadir dijiwa

Wanita itu…

Pendam dan sunyikan dibalik

Hati nan membutuhkan cinta

KOE KETUK HATI MU


Koe ketuk hati mu

Dengan senyuman

Koe ketuk hati mu

Dengan cinta

Koe ketuk hati mu

Dengan  keikhlasan

koe ketuk hati mu

Dengan kesabaran

Koe ketuk hati mu

Dengan perhatian

semua koe lakukaan agar cinta ini

hanya untuk mu

karena koe tahu cinta mu juga telah

engkau ungkapkan melalui kesabaran dan perhatian mu

walaupun lintasan zaman dan musim berganti

cinta di antara kita akan selalu bersinar

karena cinta antara kita adalah kontruksi dua perasaan

untuk membangun piramid perjuangan cinta

%d bloggers like this: